10 Tempat Wisata Bulan Madu Yang Mewah

NIYAMA, MALDIVES

 LOISABA, KENYA

TAJ LAKE PALACE, INDIA

Eiffel duplex terrace suite, Shangri-la Hotel Paris - See more at: http://www.thestupidstation.com/home/image/49/454/Luxurious-Honeymoon-Destinations#sthash.IhSQlfTL.dpuf

EIFFEL DUPLEX TERRACE SUITE, SHANGRI-LA HOTEL PARIS

FOUR SEASONS BORA-BORA, FRENCH POLYNESIA







CIPRIANI, VENICE





ELEPHANT HILLS RAINFOREST CAMP, THAILAND





SAINT ANNE RESORT, SEYCHELLES








PONTA DOS GANCHOS, BRAZIL





SUGAR BEACH, A VICEROY RESORT, ST.LUCIA












Four Seasons Bora Bora, French Polynesia


Allure of the Seas - Cruise Liner Terbesar di Dunia

MS Allure of the Seas merupakan kapal pesiar Oasis-berkelas yang dimiliki dan dioperasikan oleh Royal Caribbean International





 Bersama dengan adiknya, Oasis of the Seas, dia memegang rekor untuk kapal penumpang terbesar yang pernah dibangun, meskipun Allure 50 milimeter (2,0 in) lebih panjang dari Oasis, Hal tekhnis yang membuatnya lebih besar meskipun fakta mengatakan bahwa kedua kapal identik superstruktur nya.





 Project Genesis

Dirancang dengan nama "Project Genesis", kapal dari Aker Finnyards pada bulan Februari 2006 dan konstruksi nya dimulai di galangan kapal Perno di Turku, Finlandia, pada bulan Februari 2008. -




 Kapal ini dilengkapi dengan saluran telescoping untuk lewat di bawah jembatan seperti Jembatan Storebaelt, yang ia lewati pada tanggal 30 Oktober 2010.



The Aerial view dari Allure of the Seas


Deck Of The Allure Of The Seas

 
Light in the Allure of the Seas 

Sebelum peluncuran nya dari Port Everglades, Allure dilengkapi dengan 80 kW solar yg dibelanjai oleh  BAM Energy Group


 



Deck of the Allure of the Seas



 











From the design of Project Genesis
From the design of Project Genesis

8 Tujuan Wisata Yang Pantas Untuk Dikunjungi Musim Panas Ini

NICE





ARUBA






FIJI





MYKONOS





SEATTLE





LISBON





TRINIDAD & TOBAGO





MAUI





Tempat Paling Indah Yang Mesti Dikunjungi Sebelum Anda Mati



WHITEHAVEN BEACH - AUSTRALIA


WESTIN MAUI RESORT& SPA HAWAII






MARBLE CAVERNS OF CARRERA LAKE - CHILE





THE SHAHARA BRIDGE - YEMEN






HAVASU FALLS - GRAND CANYON NATIONAL PARK






ARANG KEL, NEELUM VALLEY - KASHMIR,PAKISTAN





THE DARK HEDGES - NORTHERN IRELAND





COAST NEAR MARSA MATRUH - EGYPT



Perkembangan Hilangnya Pesawat Malaysia Airlines MH370





UPDATE 7.11 WIB: Klip video yang menampilkan seorang pria menelpon nomor ponsel abangnya ditampilkan oleh bulletin berita Beijing Television. Panggilan tersebut tersambung, tapi tak diangkat. Pria itu menelpon tiga kali. Berita itu dilaporkan oleh Malaysian Insider.

UPDATE 6.35 WIB: Malaysian Maritime Enforcement Agency (MMEA) mengirimkan sampel tumpahan oli yang ditemukan di Laut Cina Selatan, sekitar 100 mil laut dari Pantai Tok Bali, Kelantan, ke Departemen Kimiawi di Petaling Jaya. Hasil analisisnya baru akan diketahui Senin sore.

Setidaknya ada 20 pegawai Freescale Semiconductor yang menjadi penummpang MH370. Mereka adalah orang-orang dengan 'pengalaman dan latar belakang teknis yang mendalam', kata Mitch Haws, wakil presiden, komunikasi global serta hubungan investor perusahaan tersebut. "Perusahaan kami merasa sangat kehilangan," katanya. Laporan tersebut muncul di Malaysian Insider.

UPDATE 3.46 WIB: Badan kecelakaan Prancis BEA menawarkan bantuan untuk menemukan pesawat MAS MH370. Ada kejadian serupa pada 2009 saat pesawat Air France nomor 447 dari Rio de Janeiro menuju Paris hilang saat badai. Berita selengkapnya.

UPDATE 2.11 WIB: Polisi Thailand menyelidiki 'sindikat paspor' di Phuket setelah muncul laporan bahwa pemesanan tiket dilakukan di Thailand menggunakan paspor Eropa curian. Tiket tersebut dijual seharga THB20.125 atau Rp7,1 juta. Laporan lengkapnya ada di AFP.

UPDATE 00.17 WIB: Interpol mengonfirmasi bahwa setidaknya dua paspor -- Austria dan Italia -- yang tercatat dalam dokumem perjalanan yang dicuri dan hilang (Stolen and Lost Travel Documents/SLTD) benar digunakan oleh penumpang dalam pesawat MAS MH370. Berikutpernyataan lengkap Interpol.

MINGGU,9 MARET

UPDATE 23.40 WIB: Pihak berwenang di Vietnam yakin bahwa serpihan mengambang yang mereka temukan adalah pintu dari MH370. Berikut laporan lengkapnya.

Media Vietnam mengutip pernyataan petugas SAR mengaku terkejut dengan minimnya informasi yang disediakan oleh pemerintah Malaysia. Menurut VN Express, Kepala Adiministrasi Udara Vietnam, Lai Xuan Thanh mengatakan mereka justru mendapat informasi dari media internasional, dan sedikit sekali dari Malaysia.

UPDATE 22.07 WIB - Penyelidik kasus menghilangnya pesawat Malaysia Airlines dengan 239 penumpang kini tengah mempertimbangkan kemungkinan bahwa pesawat hancur di udara saat terbang. Pernyataan ini disampaikan secara eksklusif oleh seorang sumber senior kepada Reuters.

Pesawat MH370 hilang setelah naik ke ketinggian 35 ribu kaki antara Kuala Lumpur dan Beijing pada Sabtu dini hari. Sampai sekarang, petugas penyelamatan belum menemukan reruntuhan atau serpihan pesawat di laut.

"Kenyataannya, kami belum menemukan serpihan pesawat. Ini bisa menjadi indikasi bahwa pesawat mungkin hancur di ketinggian 35 ribu kaki," kata si sumber yang terlibat dalam proses investigasi di Malaysia.

Jika pesawat meluncur secara utuh dari ketinggian itu dan patah saat bertubrukan dengan air, maka tim pencari bisa menemukan pola serpihan yang terkonsentrasi, kata si sumber. Ia meminta namanya dirahasiakan karena ia tak bisa berbicara kepada publik soal penyelidikan tersebut.

Sumber ini berbicara sesaat sebelum pihak berwenang Vietnam mengatakan bahwa pesawat militer mereka menemukan objek mencurigakan di laut yang tampaknya merupakan serpihan pesawat tersebut.

Ditanya tentang kemungkinan ledakan bom, sumber tersebut menyatakan belum ada bukti yang mengarah ke sana, dan pesawat mungkin rusak karena masalah pada mesin.

Pemerintah Malaysia mengatakan bahwa kini mereka sedang fokus pada pencarian dan menolak berkomentar soal penyelidikan penyebab hilangnya pesawat. Berikut laporan selengkapnya dariReuters.


UPDATE 20.53 WIBYahoo Vietnam memberitakan bahwa pesawat pencari Vietnam menemukan dua objek yang diduga mirip serpihan pesawat. Petugas penyelamatan Vietnam mengumumkan temuan ini jam 20.00 waktu setempat.

Serpihan yang ditemukan Angkatan Laut Vietnam tanpa tanda yang dapat diidentifikasi.Kru pesawat DHC-6 melihat serpihan tersebut tapi tak menemukan tanda yang dapat dikenali. Kapal penyelamat Angkatan Laut Vietnam berada di sekitar lokasi, sekitar 80 km barat daya pulau kecil Tho Chu.

UPDATE 19.35 WIB: Pemerintah Malaysia baru saja mengadakan konferensi pers. Beberapa poin utama dalam konferensi pers tersebut adalah perluasan radius pencarian, dari 20 mil laut menjadi 50 mil laut.

Indonesia, bersama dengan Vietnam, Cina, Singapura, Amerika Serikat, Thailand, dan Filipina adalah negara-negara yang kini dilibatkan dalam upaya pencarian. Australia pun baru mengirimkan bantuan.

Upaya pencarian lewat udara akan berlangsung mulai jam 7 pagi sampai 7 malam, namun pencarian di laut akan berlangsung nonstop. Malaysia kini juga mencari pesawat yang hilang di Selat Malaka karena laporan yang muncul bahwa MH370 berputar balik.

Transmitor lokasi darurat (emergency locator transmittor/ELT) pesawat tersebut tidak mengirimkan sinyal. Sejauh ini ada 34 pesawat dan 40 kapal yang digunakan untuk mencari MH370.

Meski memberi sedikit kejelasan, namun pemerintah Malaysia juga tak menjawab beberapa pertanyaan penting dalam konferensi pers tersebut. Beberapa yang tak mereka jawab, apakah ada kegagalan pengamanan, dan siapa yang mengasuransikan Malaysia Airlines? Apa kemungkinan yang sedang dipertimbangkan? Apakah penumpang yang menggunakan paspor curian terlihat seperti orang Jerman atau Italia?

Sementara itu, Detik.com mengutip The Star Malaysia mengatakan bahwa Menteri Dalam Negeri Malaysia Datuk Seri Ahmad Zahid Hamidi sudah mengarahkan Departemen Imigrasi untuk mulai menyelidiki apakah ada kebocoran pengamanan sehingga penumpang dengan paspor palsu bisa naik ke pesawat.

"Kami juga akan menanyai personel yang bertugas di KLIA pada waktu penumpang masuk menuju pesawat. Kami ingin mencari tahu bagaimana penipu bisa melewati Imigrasi dan naik ke pesawat," tegas Zahid seperti dilansir The Star, Minggu (9/3/2014).

UPDATE 18.37 WIB: Amerika Serikat mengirimkan dua kapal laut dan sebuah pesawat yang dilengkapi dengan radar jarak jauh untuk mencari MH370. Berita lengkapnya ada di The Malaysian Insider.

Setidaknya ada 40 kapal dan 22 pesawat yang digunakan untuk mencari tana-tanda keberadaan pesawat MH370 di kawasan Laut Cina Selatan. Di kawasan itulah pesawat diduga jatuh dalam perjalanan menuju Beijing dari Kuala Lumpur pada Jumat 23.41 WIB (Sabtu, 00.41 waktu Kuala Lumpur)

Sementara itu, PM Najib Razak mengatakan bahwa pemerintah tengah memeriksa ulang semua protokol keamanan di Bandara Internasional Kuala Lumpur dan akan meningkatkan standar tersebut bila perlu. Berita lengkapnya di sini.

UPDATE 17.59 WIB: Media Vietnam melaporkan bahwa objek mencurigakan yang ditemukan bukanlah dari penerbangan MH370. Jacky Ly Thang, pejabat kerjasama pertahanan di Kedubes AS di Hanoi, mengatakan pada pusat SAR Vietnam bahwa tim SAR AS sudah menemukan benda -- yang awalnya dilihat oleh pesawat pencari Singapura -- tak berhubungan dengan pesawat yang hilang.

UPDATE 17.22 WIB: Dalam 20 menit, perahu-perahu Vietnam diperkirakan akan mencapai lokasi 'objek mencurigakan yang mengambang', berwarna kuning, dan pertama dilihat oleh pesawat Singapura. Lokasinya 100km dari pulau kecil Tho Chi.

UPDATE 16.40 WIB: Satu lagi hal misterius dalam penerbangan MH370, CNN melaporkan bahwa dua penumpang di pesawat MH370 menggunakan paspor curian membeli tiketnya bersama-sama. Tiket tersebut dibeli dari China Southern Airlines menggunakan baht Thailand dengan harga sama. Laporan lengkap dari The Malaysian Insider di sini.
UPDATE 16.32 WIB:
Setelah lebih dari 40 jam pesawat MH370 hilang, jejaknya masih belum ditemukan juga. Malaysia bahkan kini memperluas pencarian ke perairan di sebelah barat semenanjung Malaka alias di sekitar Selat Malaka dengan meminta bantuan Indonesia.
Namun hingga kini, upaya pencarian pesawat masih nihil hasilnya. "Kami menerjunkan pesawat dan kapal ke Laut Cina Selatan dan Selat Malaka untuk mencari. Tak ada jejak pesawat yang hilang itu," terang Hamid Mohamad Amin, Direktur Operasi di Lembaga Maritim Malaysia, seperti dikutip AFP.
UPDATE 16.26 WIB:
Adanya 4 warga negara AS (salah satunya masih bayi) membuat FBI ikut turun tangan menyelidiki kasus hilangnya MH370. Apa yang mereka lakukan di Malaysia? Baca di Jawa Pos.
UPDATE 16.06 WIB:
AFP yang mengutip kantor berita Cina, Xinhua, melaporkan bahwa ada satu lagi kasus 'penumpang palsu'. Seorang warga Cina tidak berada dalam pesawat, tapi namanya ada dalam manifes. Masih menurut Xinhua, pria penduduk Fujian itu tidak sedang pergi ke Malaysia. Nomor paspor yang tertera sama dan pria itu mengaku tidak pernah kehilangan paspor.
UPDATE 15.25 WIB:
Dua keluarga penumpang MH370 asal Indonesia sudah berada di Malaysia dan telah didampingi KBRI. Mereka adalah keluarga Firman Chandra Siregar dan keluarga pasangan suami istri Chynthyatio Vinny dan Lo Sugianto. Selengkapnya baca di Detik.com.
Firman sendiri terbang ke Beijing karena mendapat panggilan kerja di perusahaan minyak Schlumberger di Cina. Baca selengkapnya di Tempo.
UPDATE 15.19 WIB:
Dua penumpang MH370 yang memakai paspor Christian Kozel dan Luigi Maraldi (warga Austria dan Italia yang paspornya hilang tetapi namanya masuk dalam manifes penumpang) membeli tiketnya bersamaan di China Southern Airlines dengan tujuan Amsterdam.
(sumber: Malcolm Moore, reporter Daily Telegraph)

UPDATE 14.50 WIB:
Foto keluarga penumpang pesawat MH370 yang menangis di sebuah hotel di Putrajaya, Malaysia. Pesawat ini membawa 239 orang di dalamnya. (Foto oleh: Zulfadhli Zaki/Reuters)
UPDATE 14.47 WIB:
Inilah foto pencarian dari udara yang dilakukan oleh Angkatan Udara Vietnam: (foto oleh Reuters/Stringer)

UPDATE 13.45 WIB: Malaysia menyelidiki kemungkinan aksi terorisme di balik hilangnya Malaysia Airlines MH370. Indikasi ini muncul setelah diketahui ada 2 paspor curian yang dipakai penumpang pesawat nahas tersebut yang aslinya milik seorang warga Austria dan Italia.
"Pada saat bersamaan kami telah mengaktifkan intelijen kami dan tentu saja kami telah menyampaikan informasi ini kepada unit antiterorisme dari negara-negara terkait," demikian kata penjabat Menteri Transportasi Malaysia, Hishamuddin Hussein, seperti dikutip AFP.
UPDATE 13.25 WIB:
Masih dari AFP. Kapal-kapal Vietnam mencapai tempat di mana ditemukan 2 genangan minyak yang diduga jadi tempat jatuhnya MH370, tapi mereka tidak menemukan apapun.
UPDATE 13.20 WIB: Kepala Staf Angkatan Udara Malaysia, Jenderal Rodzali Daud, menyebut bahwa kemungkinan pesawat MH370 mencoba berputar balik. Demikian dikutip AFP.
"Ada kemungkinan kecil bahwa pesawat mencoba kembali, menyimpang dari rute seharusnya. Salah satu kemungkinannya adalah pesawat itu kembali ke Kuala Lumpur."
UPDATE 12.30 WIBDepartemen Penerbangan Sipil Malaysia mengklarifikasi pernyataan Menhan yang menyatakan bahwa ada 4 penumpang MH 370 yang menggunakan identitas curian. Yang sebenarnya, cuma ada 2 penumpang seperti dikabarkan di berita-berita sebelumnya.
Rekaman CCTV memperlihatkan pergerakan dua orang tersebut mulai dari saat cek in hingga masuk ke pesawat. Identitas mereka tetap dirahasiakan dan rekaman CCTV tersebut akan dipakai sebagai bahan investigasi.
UPDATE PUKUL 12 SIANGMalaysia mulai menyelidiki kemungkinan keterkaitan aksi teror terkait hilangnya MH370. Seluruh daftar penumpang diteliti oleh badan intelijen dan badan antiteror, termasuk empat nama penumpang yang memalsukan identitas.  Pihak Malaysia juga sudah bertemu biro penyelidik federal AS (FBI) yang mengirim sejumlah petugas ke Malaysia.

Upaya pencarian dan penyelamatan diteruskan dengan bantuan tiga kapal selam Singapura. Menteri Pertahanan Malaysia Hishammuddin Hussein mengatakan MH370 mungkin saja berputar balik arah.

RI KIRIM LIMA KAPAL PERANG dan satu helikopter dari Komando Armada Indonesia Kawasan Barat TNI-AL untuk membantu pencarian di wilayah perairan Selat Malaka. Pencarian ini disokong data radar Tentera Udara Diraja Malaysia yang sempat menangkap gelombang satu wahana udara di ruang udara Penang, Semenanjung Malaka. Baca lengkapnya dari AntaraNews.

UPDATE MINGGU 9/3 PAGI

Setelah 24 jam lebih berlalu, belum ada tanda-tanda yang meyakinkan tentang keberadaan pesawat Malaysia Airlines MH370 yang lenyap dari radar sejak Sabtu pagi. Malaysia Airlines pagi ini menyatakan akan mendirikan pusat komando di Kota Bharu atau Ho Chi Minh City segera setelah lokasi pesawat dipastikan.

DUA LAGI PENUMPANG BERIDENTITAS PALSU: Pihak otoritas belum mengonfirmasi identitas dua lagi penumpang Eropa, selain dua penumpang berpaspor palsu yang identitasnya sudah dirilis. Keempat penumpang beridentitas tak asli itu membeli tiket dari China Southern Airlines, partner Malaysia Airlines untuk rute Kuala Lumpur-Beijing. Dua identitas sebelumnya adalah Christian Kozel (Austria) dan Luigi Maraldi (Italia), yang pemilik aslinya ternyata masih hidup. Kedua paspor itu pernah dicuri di Thailand dan diyakini dipakai untuk menaiki penerbangan itu.

PENCARIAN SEMALAM TANPA HASIL: Vietnam sempat menemukan jejak minyak di Laut Cina Selatan pada Sabtu sore. Menurut Departemen Penerbangan Sipil Malaysia, pencarian sepanjang malam tak menemukan tanda-tanda keberadaan bangkai pesawat Boeing 777-200 itu. Pencarian diperluas ke arah Selat Malaka.

BISA JADI TERBURUK SEJAK 2001: Peristiwa hilangnya MH370, dengan 239 orang di dalam pesawat, bisa menjadi kecelakaan terburuk penerbangan selama lebih dari satu dekade terakhir. Pada November 2001, sebuah Airbus A300 American Airlines jatuh di Harbor, Queens, tak lama setelah lepas landas dari Bandara JFK, menewaskan 265 orang termasuk lima korban di lokasi jatuhnya pesawat.

DAFTAR PENUMPANG WNI: Nama tujuh penumpang berkebangsaan Indonesia di MH370 adalah Firman Siregar (25 tahun), Lo Sugianto (47), Indra Suria Tanurisam (57), Chynthya Tio Vinny (47) dan Willy Surijanto Wang (53), Ferry Indra Suadaya (42), dan Herry Indra Suadaya (35). Lihat:Daftar lengkap penumpang MH370.

----------
SABTU (8/3)
UPDATE 15.03Para kerabat penumpang pesawat Malaysia Airlines (MAS) MH370 diberitahu untuk membawa paspor karena mereka harus "pergi ke lokasi kecelakaan". Mereka harus tiba di Bandara Internasional Kuala Lumpur sebelum pukul 18.00 waktu setempat agar MAS dapat 'mengatur perjalanan".

Polisi Malaysia saat ini pun tengah mengawal kerabat yang berduka ini menungu perkembangan selanjutnya. Banyak di antara mereka yang bingung dan menangis.

UPDATE 14.30: 
Malaysia Airlines meralat kebangsaan penumpang yang dirilis sebelumnya. Tadinya menyebut ada 12 warga negara Indonesia, di pernyataan terbaru menjadi 7 orang. Pihak MAS juga mengatakan ada 5 warga negara India di pesawat MH370 itu. Selain itu, jumlah warga negara Australia yang tadinya disebut 7 orang sudah diralat menjadi 6 orang.

UPDATE 14.00
: Menteri Perhubungan Malaysia Hishamuddin Hussein membantah laporan yang menyebut sinyal pesawat dipantau berada di selatan Vietnam. Menurut dia, pemerintah Malaysia belum menerima informasi pesawat jatuh, namun tetap "mengamati segala kemungkinan".

Angkatan Laut Vietnam mengatakan pesawat Malaysia Airlines MH370 jatuh di laut Vietnam. Harian Toui Tre mengutip Laksamana Ngo Van Phat yang menyebut bahwa radar militer menangkap adanya pesawat di 153 mil di selatan Pulau Phu Quoc, Vietnam. Pesawat yang jatuh ini adalah Malaysia Airlines yang hilang kontak.

Sebanyak 7 warga negara Indonesia tercatat berada di dalam pesawat itu.

Sebelumnya, Badan SAR nasional Vietnam telah menemukan sinyal pesawat Malaysia Airlines (MAS) yang hilang kontak. Sinyal tersebut ditemukan pada pukul 09.50 waktu setempat. Lokasi sinyal terlihat 120 mil arah barat daya Vietnam bagian selatan. Hal ini mengindikasi pesawat tersebut terbang melintasi laut.

Pesawat ini hilang setelah dua jam lepas landas dari Kuala Lumpur, Malaysia, menuju Beijing, China. MH370 mengangkut 227 penumpang, termasuk 2 bayi, dan 12 awak pesawat. Para penumpang ini terdiri dari 14 warga negara yang berbeda. Selain 7 WNI, ada 152 penumpang dan satu bayi berwarga negara Cina, 38 warga negara Malaysia, enam warga negara Australia, tiga warga negara Perancis, tiga penumpang dan satu bayi berwarga negara Amerika Serikat, dua warga negara Selandia Baru, dua warga negara Ukraina, dua warga negara Kanada, satu penumpang Rusia, satu Italia, satu Taiwan, satu Belanda, lima India, dan satu Austria.

Pesawat MH370 hilang kontak saat akan memasuki wilayah Vietnam, pengawas lalu lintas udara Malaysia menyerahkan pengawasannya kepada pengawas lalu lintas Vietnam. Pengawas lalu lintas Vietnam tak menemukan pesawat tersebut dalam radar mereka.

Pesawat MH370 hilang kontak dengan Subang Air Traffic Control pada pukul 02.40 waktu setempat. Boeing seri B777-200 ini lepas landas dari Kuala Lumpur International Airport pada pukul 12.41 waktu setempat dan rencananya mendarat di Beijing, Cina, pada pukul 06.30 waktu Beijing.

Pihak keluarga dapat menghubungi +603 7884 1234 untuk mendapatkan informasi terbarunya.